Jabar Ekspor 20 Ton Teh ke Uni Emirat Arab

KOTA BANDUNG- Produk pertanian Jawa Barat kembali tembus pasar internasional. Kali ini 20 ton teh asli Jawa Barat diekspor ke Uni Emirat Arab dengan nilai Rp614 juta. Ekspor teh dilepas langsung oleh Gubernur Jawa Barat Mochamad Ridwan Kamil di halaman Gedung Pakuan Bandung, Jumat (26/03/2021). 

Ridwan Kamil mengatakan, ekspor teh membuktikan bahwa sektor pangan paling tangguh terhadap Covid-19 sekaligus membuktikan teh masih menjadi komoditas primadona dari Jawa Barat selain kopi.

“Kita masih terus memproduksi pertanian walaupun dalam kondisi Covid-19 karena sektor ini terbukti tangguh,” katanya.

Menurut Ridwan Kamil, ekspor produk pertanian dan perkebunan Jawa Barat masih yang tertinggi di Indonesia. Khusus produk teh, kontribusi Jawa Barat terhadap total produksi teh nasional sebesar 69,15 persen, disusul Jawa Tengah (9,06%), Sumatera Utara (6,20%), Sumatera Barat (5,70%) dan Jambi sebesar (2,59%).

“Ekspor kita tetap rangking satu, tak terkecali produk teh,” ucapnya.

Ridwan Kamil menyatakan, bahwa ekspor teh ini akan berpengaruh terhadap recovery rate atau angka pemulihan ekonomi Jawa Barat pasca Covid-19. Minggu ini diketahui recovery rate Jawa Barat terus meningkat di angka 58 setelah minggu sebelumnya di angka 48.

“Kalau nol ekonomi berhenti, kalau 100 itu sudah normal. Alhamdulillah ekonomi Jabar hasil laporan minggu ini recovery rate-nya di angka 58, dua minggu lalu di 48, kita terus bergerak,” ujarnya.

Ridwan Kamil memprediksikan bahwa ekonomi Jawa Barat akan tumbuh positif 4,5 persen pada akhir tahun 2021 dan optimistis angka tersebut akan tercapai seiring bergeraknya ekonomi dan vaksinasi.

“Mudah-mudahan sesuai prediksi akhir tahun 2021 ekonomi Jawa Barat bisa tumbuh positif 4,5%, salah satunya dengan pergerakan ekonomi lewat ekspor teh,” imbuhnya.

Luas lahan perkebunan teh di Jabar berdasarkan Data Statistik Perkebunan tahun 2019 tercatat seluas 85.234 hektare. Terdiri dari perkebunan rakyat (45.240 Ha), perkebunan besar swasta (20.652 Ha) dan perkebunan besar Negara (19.342 Ha).

Perkebunan teh di Jabar tersebar di 11 Kabupaten yaitu Kabupaten Bandung (18.968 hektare), Bandung Barat (2.900 ha), Bogor (1.998 ha), Ciamis (174 ha), Cianjur (22.881 ha), Garut (6.822 ha), Majalengka (672 ha), Purwakarta (4.706 ha), Subang (2.350 ha), Sukabumi (13.187 ha), Sumedang (525 ha) dan Tasikmalaya (10.052 hektare). 

Rata-rata produktivitas sebesar 1.519 kilogram per hektare. Adapun produktivitas tertinggi berada di Kabupaten Tasikmalaya (1.918 kg/ha) dan terendah Kabupaten Majalengka (343 kg/ha).

Sementara itu, Kepala Dinas Perkebunan Jawa Barat Hendy Jatnika menuturkan, pihaknya terus memfasilitasi kegiatan yang menunjang peningkatan ekspor. Antara lain penyediaan benih teh, pestisida, alat pertanian, bimbingan teknis hingga akses pasar dan fasilitasi promosi produk perkebunan baik di  pasar dalam negeri maupun luar negeri.

“Kami mendapat amanat untuk mengakselerasi peningkatan produksi dan daya saing komoditas perkebunan di pasar internasional melalui ekspor dan kegiatan promosi. Satu yang didorong adalah PT Kabepe Chakra yang merupakan eksportir komoditas teh,” tuturnya.

PT Kabepe Chakra yang menaungi para petani teh pada 2021 merencanakan ekspor teh sebanyak 10.400 ton dengan nilai sekitar Rp248,34 miliar dengan tujuan ke benua Afrika, Amerika, Asia, Australia dan Eropa serta negara Rusia.

Selain pelepasan ekspor teh dalam acara tersebut juga dilakukan penyerahan Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk Wilayah 04 Jawa Barat kepada perwakilan petani teh dari kebun binaan PT Kabepe Chakra.

Bank BNI Wilayah 04 Jabar tahun 2020 telah menyalurkan KUR sebesar Rp1,6 triliun dengan jumlah nasabah sebanyak 12.165. Sementara penyaluran KUR khusus sektor pertanian sebesar Rp213,9 miliar, dengan nasabah sebanyak 4.728 atau sebesar 
12,65 persen dari total penyaluran KUR pada tahun 2020. (Parno/Humas Jabar)

               

Topic:

Just For You