Rakor Komite Kebijakan Penanganan Covid-19, Gubernur Jabar Fokuskan Vaksinasi Tahap Kedua

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil memimpin Rapat Koordinasi Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Barat secara virtual, salah satu fokus utamanya terkait pelaksanaan vaksinasi tahap kedua pada sasaran lanjut usia. (Foto: Prokopim)

CIAMIS – Pemerintah Kabupaten Ciamis yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Dr. H Tatang M.Pd mengikuti rapat koordinasi Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Barat bersama Gubernur Jawa Barat secara Virtual di ruang Oproom Setda Ciamis. (08/03/2021).

Rapat Koordinasi tersebut diikuti pula oleh Unsur Forkopimda Ciamis, Kepala BPKD Ciamis, Kepala BPBD Ciamis, Kepala Satpol PP Ciamis, Perwakilan Dirut RSUD Ciamis dan para kepala daerah se Jawa Barat secara virtual.

Ketua Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan pihaknya saat ini akan lebih memfokuskan pelaksanaan vaksinasi tahap kedua terutama pada sasaran lanjut usia.

“Kita akan fokus ke vaksinasi, minggu ini penyuntikan untuk lansia akan masal dilakukan diseluruh daerah,” ungkapnya.

Ridwan Kamil menyimpulkan dalam pemvaksinan Jabar tidak akan cukup kalau hanya mengandalkan Puskesmas.

“Percepatan vaksinasi di Jawa Barat saat ini hanya 20 ribu sampai 22 ribu perhari, kalau targetnya 6 juta maka akan selesai selama 300 hari sedangkan vaksin ada batas ekspired nya,” jelasnya.

“Vaksinasi seharusnya bisa dilaksanakan 150.000 per hari, sehingga harus meningkat 8 kali lipat dari saat ini,” ungkapnya menambahkan.

Oleh karena itu Jabar akan menggunakan gedung-gedung besar sebagai utamanya. Pasalnya, satu Puskesmas hanya bisa menyuntik 60 an sasaran per harinya.

“Kalau gedung besar itu bisa 1000-2000 suntikan perhari kita akan lebih cepat mencapai target 6 juta sekian penduduk Jabar, terutama untuk lansia, profesi yang rawan dan pelayanan publik yang harus selesai di bulan Juni. Kalau kita lambat vaksin akan kadaluwarsa,” ucapnya.

Selain itu untuk memaksimalkan pelaksanaan vaksinasi Ridwan Kamil mengintruksikan kepada Bupati dan Wali Kota untuk mengecek kembali proses vaksinasi di daerahnya karena masih minim dan dikhawatirkan tidak akan selesai sesuai target.

Sementara terkait PPKM Mikro Kang Emil mengatakan akan terus dipertahankan karena indikator- indikator relatif membaik.

“Penambahan kasus baru pada periode PPKM 2 mengalami kenaikan dibanding periode PPKM 1 namun penambahan kasus baru menunjukan penurunan 60% pada periode PPKM Mikro tahap 1 dan tahap 2,” pungkasnya.

SUMBER: PROKOPIM CIAMIS

The post Rakor Komite Kebijakan Penanganan Covid-19, Gubernur Jabar Fokuskan Vaksinasi Tahap Kedua appeared first on Ciamiskab.

Topic:

Just For You